News Ticker

image slider by WOWSlider.com v9.0

Pengalaman Jadi Korban Bullying

Sebelumnya, gue mau minta maaf buat temen-temen, gue belum sempet buat blogwalking lagi. Pemakaian kuota di minggu-minggu ini lagi boros-borosnya, jadi gue harus pinter-pinter buat ngelolahnya. Yang pasti gue akan berusaha buat sempetin buat nge-blogwalking ke blog kalian kok :).


Okeh ges, updating from Surabaya, welcome back to Michael David Blog! :D

Eh, keren ya pembukaannya :v.

Alright, sebenernya gue udah komitmen dan janji ama diri sendiri supaya gak ngebahas apapun tentang masa SMA lagi di blog ini. Kan udah lulus gitu ya :v. But, I think mungkin bakal ada seseorang yang perlu postingan ini nantinya.

Well, gue harus akui bahwa gue adalah cowok yang bener-bener gak bisa tengkar. Gue akan lebih milih buat nyelesai'in masalah dengan cara musyawarah, or at least win-win solution. Sebenernya dulu gue itu pinter tengkar, tapi pas SD sih :v. Tapi entah kenapa ability gue itu terus berkurang seiring berjalannya waktu :v. Tapi bukan berarti gue bener-bener gak pernah tengkar di SMA :v.

Lanjot.

Nah, suatu saat, terjadilah sebuah peristiwa yang gue yakin ini bukan salah gue, dan peristiwa ngebuat gue hampir tengkar sama beberapa anak di kelas. Gue juga sempet dijauhin sama sekelas (really, kalian gak salah baca :v) dan mungkin (sekali lagi, mungkin) karena beberapa anak itu.

Well, mungkin yang gue laku'in ke mereka itu 'menyakitkan' buat mereka, but at least I do the right thing.

Gue bener-bener merasa kesepian di kelas, bahkan sempet jadi bahan bully-an di kelas. Tapi entah kenapa kejadian gue dijauhin satu kelas itu cuma berlangsung satu hari doang :v. Yang lain udah mulai baikan sama gue, sementara beberapa anak itu gak.

Ya, akhirnya terjadilah perang dingin antara gue sendirian sama beberapa orang itu selama beberapa bulan.

Nah, pernah satu saat gue itu beneran lupa buat ngirim catetan yang udah disuruh guru buat ngirim ke anak-anak. Asli, gue beneran lupa. Nah, tiba-tiba orang yang sama, dulu, yang gak enak hati ama gue, langsung ngegas dan seakan ngajak tengkar. Ya, karena gue orangnya selow, akhirnya ya gak gue ladenin. Dia maju nantang, sementara gue diem di tempat.

Gini, sedikit tips buat kalian yang mungkin ada di situasi yang mirip atau sama kayak gue tadi, terutama di sekolah, saran gue adalah tetaplah diem, jangan nantang, tetep pake nada rendah, dan jangan mukul duluan. Kalau seandainya dia yang mukul duluan, silahkan balas (tapi kalo bisa ndak usah dibales)--BUT, JANGAN PUKUL DULU. Kalau seandainya masalah kalian dibawa sampe ke guru, kalian gak bakal disalahkan, karena bukan kalian yang mulai.

Ya, untungnya aja si ada yang berusaha nahan anak itu.

Singkat cerita, kejadian lagi peristiwa lain yang ngebuat gue ada masalah ama segerombol anak itu. Sekali lagi, itu bukan salah gue.

Gini-gini, sebelum lanjut, gue menyatakan semua ini bukan salah gue bukannya gue membela diri. Kalo gue cerita'in bener-bener masalahnya ke kalian, kalian bakal mikir juga gitu lo yang salah gue atau mereka.

Lanjut ya.

Yang gue sesali di sini adalah, ada satu anak yang dulu temen baik gue, tapi karena segerombol sama mereka, akhirnya condong ke mereka. Bahkan, bener-bener jadi musuh buat gue.

Sad.

Semua itu berujung pada mental abuse atau bullying, bahkan sampai physical abuse.

Suatu saat pernah terjadi di salah satu jam pelajaran yang kebetulan gak ada gurunya. Ya, gurunya ngasih tugas. Ada salah satu temen gue yang gak paham dan ngajak beberapa temen lain buat diskusi bareng di mejanya. Ya, karena dia (yang benci gue) itu bisa dibilang anak nakal, ya mereka mainan. Mainan kayak anak kecil.

Bentar, gue bingung gimana cara jelasinnya :v.

Ya intinya dia sempet mukul beberapa kali di bagian pinggang gue, dan itu sakit sodara :v. Pertama kali gue pikir itu gak sengaja, tapi kok keterusan. Gue sempet hampir kelepasan dan mau ngajak dia duel. Tapi untungnya ada yang ngelerai kami.

Gue otomatis cari keadilan dong. Gue gak ngapa-ngapain tiba-tiba digitu'in. Gue lapor lah ke guru mata pelajaran yang ninggal kami tadi waktu jam pelajaran. Gue WA lamaaaa gak dibales. Otomatis gue panggil berkali-kali dong via chat WA. Kalian tau apa? WA gue di-block ama guru gue.

Seriously.

Besok paginya, gue berusaha nemuin guru itu, dan apa yang gue dapet? Gue dipermalu'in di depan banyak guru. Gue dibilang laki-laki yang manja. Gue butuh keadilan, malah dapet omongan gitu.

Oke, mungkin bener kalo bisa diselesaikan sendiri. Well, ini di luar kemampuan gue, dan gue butuh orang lain buat ngebantu nyelesaikan masalah ini. Nah, ke mana lagi gue lari kalo gak ke guru gue?

Another sad reality about our education system.

Singkat cerita, beliau minta maaf ke gue, DAN gak diselesaikan sama beliau. Seakan-akan nothing happens dan masalah selesai karena menurutnya sudah diselesaikan sama guru lain. Iya, bener sih, ujung-ujungnya diselesai'in sama guru lain, tapi mana tanggung jawabmu sebagai guru mapel saat itu gitu lo. I need a justice, madam!

Akhirnya mereka makin benci ama gue. Ya gue sih berusaha selow aja ya, toh gue gak ada salah apapun sebenernya sama mereka. Mereka aja yang cari gara-gara.

Mulai sejak itu, gue ngalamin bullying sama beberapa anak. Ya anak-anak itu tadi. Gue berusaha buat cuek, karena gue punya prinsip kalau sampe gue kepancing, artinya gue yang kalah. Ya, namanya masih manusia ya sodara, jadi kadang suka down. In that condition, God's presence always give me a peace and joy. Gue tau, ada sesuatu yang Tuhan udah siapkan buat gue.

Gue keinget omongan salah satu Pendeta yang gue ikutin dan respect ama beliau, kalau gak salah kurang lebih intinya adalah jika kamu udah doa untuk mengubah kondisi di sekitarmu tapi Tuhan gak mengubahnya, artinya Tuhan ingin kamu yang berubah. Oke, gue ketampar dong :v.

Hampir setiap hari gue ngalamin bullying. Hampir setiap hari. Hidup gue di sekolah tenang kalo mereka bolos berjemaah.

Bullying itu gue alamin sampe kelulusan. Atau lebih tepatnya sebelum school from home dicanangkan. Puncaknya ya sekitar-sekitar itu. Tapi gue gak perlu cerita'in masalah yang terakhir itu. Intinya gue bener-bener kelepasan saat itu dan sampe dibawa ke guru BP.

Ya, gue juga masih manusia dan masih napak tanah, jadi ada batas kesabarannya juga sodaraaa :v.

Masalah ini akhirnya gue anggep selesai karena kita udah lulus dan udah bener-bener putus hubungan.

Kenapa hal ini terjadi di kehidupan gue? Kenapa gak orang lain aja yang dikasih?

Pertanyaan ini sempet kelintas di pikiran gue. Satu yang gue percaya, something happens for a reason. Gak ada yang namanya sebuah kejadian itu terjadi begitu aja tanpa tujuan. Mungkin sekarang kita ga tau kenapa hal itu terjadi ke kita, but someday we will find out. Selain itu, kalo dipikir-pikir pake 'akal sempit', kalo masalah itu kita yang dikasih, artinya kita harusnya kuat. Anggap aja sebenernya itu masalah orang lain yang Tuhan ijinkan dikasih ke kita--seakan kayak 'nanggung' masalah orang lain yang lebih lemah mentalnya dari kita.

Selain itu, bener omongan Pendeta yang gue udah bilang tadi. Gue berdoa buat Tuhan ngubah keadaan sekitar gue, gue berdoa biar mereka berubah, tapi semua itu gak kejadian. Mereka semua gak berubah. Tapi, gue merasa pribadi gue yang diubah sama Tuhan. Gue jadi pribadi yang lebih kuat dan sabar dari sebelumnya.

Toh Tuhan gak bakal ngasih ijin masalah yang nimpa kita lebih gede dari kekuatan kita!

Salah satu temen deket gue di kelas pernah nyerita'in kalo sebenernya salah satu dari gerombolan anak itu (or maybe semua kali yak :v) punya niat jahat yaitu mau ngebuat semua anak (mungkin satu angkatan) benci sama gue. Dan, apa niat mereka kesampe'an? No. Buktinya hanya beberapa aja yang akhirnya benci ke gue karena kemakan omongan mereka. Sisanya? Masih baik-baik aja sama gue!

Kenapa gue mau bagi'in pengalaman ini ke kalian?

Bukan untuk nyari temen atau apalagi pembelaan. Toh gue juga udah lulus, apa lagi yang mau dibela. Hubungan gue dengan mereka pun udah bener-bener putus. Tapi, gue mau ngasih semangat buat kalian yang ngalamin bullying. Kalian gak sendirian. Gue pernah jadi korbannya, dan gue bisa ngelalui ini semua. Gue aja bisa, apalagi kalian. Sadari, sebenernya kalian itu dicipta'in Tuhan dengan kepribadian yang kuat.

Ini pesen gue buat yang ngalamin hal yang sama kayak gue.

Jangan pernah malu untuk nyerita'in apa yang kalian alami ke orang terdekat kalian. Bisa orang tua kalian, saudara, atau sahabat yang emang kalian percaya bisa buat tempat curhat. Gak baik buat memendamnya sendiri. Ya mungkin kalian sampe akhir bakal bisa memendamnya, tapi itu ndak baik buat mental kalian.

Jangan pernah takut buat ngelaporin hal yang nimpa kalian ke pihak-pihak yang berwenang--khusus kasus ini yang berwenang adalah guru--meskipun elu juga seorang cowok. Jangan pernah malu dan jangan pernah takut untuk dicap 'manja' ke depannya. Ini untuk keselamatanmu juga ke depan. Kita gak pernah tau apa yang terjadi di depan. Bisa aja mereka jadi gak terkendali karena gak ada yang 'ngejaga' elu dari jauh. Intinya, jangan pernah takut dan malu buat ngelaporin masalah kalian ke pihak-pihak yang memang berwenang di sana.

Jangan pernah takut juga buat kehilangan temen gegara kalian ngelaporin masalah itu ke guru. Lebih baik temen sedikit, paham tentang keadaan kalian, dan berkualitas, daripada banyak temen tapi isinya nusuk dari belakang.

Jangan pernah lupa'in Tuhanmu! Kita semua percaya kalo Tuhan adalah Tuhan yang ngelindungin dan gak bakal malingin mata dari kita--even kita lagi ada dalam dosa. Kita semua percaya Tuhan adalah Tuhan yang setia, meskipun kita gak setia. Gue percaya kok, kalo kita jatuh gak bakal dibiarin sama Tuhan sampe terjungkal. Tangan-Nya gak kurang panjang kok buat nolong kita.

Ayok, kamu pasti bisa ngelalu'in ini semua. Gue udah tau gimana rasanya 'disiksa berkepanjangan'. Gue aja bisa, masa kalian gak bisa? Gue percaya, semua 'badai' pasti ada akhirnya. And you know what? Akhir dari sebuah badai adalah pelangi :).

Semangat ya! Siapapun kalian yang ngalamin bullying kayak gue, I send my prayer for you--to God.

Komen dong h3h3h3h3

18 Komentar

  1. Aku nggak pernah tahu rasanya mendapatkan perundungan seperti itu di sekolah, mungkin karena aku nggak pernah benar-benar mendapatkan perundungan. Tapi, bukan berarti aku termasuk siswi populer pada masa sekolah. Aku malah nerd alias kutu buku dan cuek ke siapapun.

    Kalau ada yang ngejekin aku, tanggapanku cuman noleh bentar dan responku "oooh... ya udah." Cuek lagi. Makan di kantin aja suka sendirian.

    Wkwkwk... manusia aneh aku tuh memang.

    Anyway Kak, kamu hebat bisa bangkit dari perundungan itu. Bahkan bisa sampai melibatkan Tuhan dan pendeta yang mengarahkanmu untuk berdoa. Hingga akhirnya kamu pun tetap bisa positive thinking.

    Pembully akan kalah dengan yang dibully. Percaya itu.

    BalasHapus
  2. Kok saya malah gak pas dengan reaksi gurunya yah. Gk proporsional menerima keluhan siswa, malah mempermalukan. Ayo semangat mas Dj.

    ~Bang Day

    BalasHapus
  3. Maisih heran sama guru yang begitu, harusnya bisa membantu muridnya tp malah menambah beban perasaan, atau jangan2 gurumu emang dulunya suka dan masih seringsering ng juga ke orang lain mungkin. Dan yang gak aku sukanya kayak gini tuh pasti yg ngebully alasanya "aku cuma bercandaa" haduu

    BalasHapus
  4. selamat nggak jadi anak SMA lagi yah, mengenai pengalaman bulying, bagus bisa menghadapinya dengan sangat bijak, meskipun mendapati guru yang kurang bijaksana....moga jadi pengalaman berharga untuk masa depan yang lebih cemerlang

    BalasHapus
  5. Tetap semangat dan percaya Rencana Tuhan pasti ada tujuan nya bukan sekedar lalu tanpa maksud.. Tetap berdoa dan percaya akhir nya nanti kau mendapatkan mahkota kemuliaan

    BalasHapus
  6. Tuhan bersama anak-anak yang dibully

    3 tahun gue SMP dan 1 tahun SMA aku juga sering dibully

    Hanya karena jadi cowok kelewat pinter dan kelewat lembek.
    Nggak ikut geng cowo mayoritas yang suka nongkrong ke warung2 sekitar sekolah dan ngerokok. Malah jadi anak perpus wkwkkw

    Sedih? Waktu SMP itu sih iya banget
    Terganggu? Banget

    Dan solusinya ya emang ngadu ke guru sih
    Tapi guru BP

    Guru mapel gak bisa dihaperin emang hahahahha

    Sampai SMA lho, pas kelas X
    Masih juga

    Syukurlah pas kelas XI kan mulai terbagi tuh, IPA dan IPS
    Kebetulan kalo di daerah itu cenderung anak yang pinter2 bakal dimasukin IPA, anak yang nakal2 dan nilai2nya kurang bagus dimasukin IPS paksa

    Jadilah seleksi alami gitu, terpisah dengan sendirinya sama geng bully. Akhirnya mulai kelas XI itu deh baru ngeasain bahagianya sekolah hahahahaha

    Tapi bersyukur sih ada pengalaman kena bully itu
    Sekarang2 jadi lebih pemberani
    Lebih strong

    Soalnya pengalaman ditindas udah banyak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun om aul kasihan sekali...

      Gw jaman SMP mah bloon. Masih polos. Tapi mungkin gw beruntung karena temen-temen gw gak ada yang bully. Paling cela-celaan doang manggil pake nama bapak (wkwkwkwk).

      Pas SMA gw anak berprestasi. Mana ada yang berani bully. Berani bully gak gw ijinin jadi nasabah gw pas ujian, wkwkwkwk

      Hapus
  7. Sedih juga bang Mike kena bully, padahal bukan salah kamu tapi kok geng mereka suka menjelekkan kamu.

    Parahnya, guru yang diharapkan jadi penolong malah cuek ya. Untung sekarang sudah tamat sekolah, jadi tidak bertemu mereka lagi.

    BalasHapus
  8. Wah.. Hebat mas michael. Segala sesuatu pasti ada ganjaranya kok. Mereka yang dulu suka ngebully pasti suatu hari nanti juga tahu rasanya disakiti. Tapi saya heran, kok ya ada anak cowok yang begitu, saya kira bully kayak itu biasanya berlaku di cewek. Karena biasanya kan anak cowok lebih logis.

    Lupakan masa lalu, lihat ke depan aja mas. Cara paling baik membalas keburukan adalah dengan berubah menjadi lebih baik lagi😁πŸ’ͺ

    BalasHapus
  9. Bullying atau toxic circle di sekolah, apalagi SMA itu emang a real thing. Kayaknya masa-masa labil setiap orang tuh di SMA deh, masa2 pengennya musuhan lah, masa2 sirik satu sama lain sama temen2 di kelas LOL. Apalagi anak laki-laki, permusuhannya pasti gak jauh2 dari kata berantem, maen hajar, dsb. Kalau salah satu ada yg kelihatan lemah lantas dikatain manja, hadeuh. Ini tuh sebenernya wujud dari toxic masculinity juga, yang sayangnya udh berkembang dari jaman kita sekolah. Misalnya kayak cerita di atas, anak laki2 ya level permusuhannya pasti bertengkar, gebuk2an, main sikat, padahal gak ada yg membenarkan perilaku semacam itu, mau cewek atau cowok sekalipun. In the end, kita do'ain aja semoga orang2 yg udah ngebully itu di masa depannya gak berlaku kurang ajar juga ke orang lain:)

    Anyway, salam kenal ya Michael!πŸ‘‹πŸ»

    BalasHapus
  10. Jadi ingt masa sd dulu, dulu sih aku paling cengeng n sering dibully. tapi itu membuat aku kuat sih. kadang ya nama nya masa anak anak . masih dibatas yang wajar.
    cuma kalau uda bawa kekerasan kelas pertama, seperti berdarah hidung atau ditonjok. ya mau nggak mau lapor ke bk sih.
    dan sekarang teman yang ngebuly itu malah menghilang nggak tahu kemana orangnya

    BalasHapus
  11. Aku syok lihat tahun lahirmu. Anjir gue udah tua banget -,-
    Salam kenal ya.

    Aku dulu jaman SD juga suka dibully. Pas dibully down sih tapi alhamdulillah ngga ngefek ke mental yang gimana-gimana. Aku kira jaman sekolah doang ada bullying, pas udah gede juga ada yang bully aku zzz Aku tulis ah tentang bully kapan-kapan wkwk

    BalasHapus
  12. dulu gue juga pernah kok kena bully
    mungkin bagi mereka candaan, tapi ya bagi gue sih tetep aja enggak ada lucu-lucu nya. tapi gue bersyukur bisa menahan diri untuk enggak mulai mukul, toh bully an nya juga msih ditahap ucapan. kalo udah main mukul, kayaknya bakalan gue bales. kecuali dia kroyokan, nah itu gue mikir-mikir dulu sih.

    tapi, tanpa gue bales, Tuhan pasti punya rencana khusus buat mereka para pembully. dan bener kejadian.

    BalasHapus
  13. bullying is not cool... tapi ia perlu ada kerjasama daripada kedua pihak, ibu bapa dan guru untuk menangani masalah ini

    BalasHapus
  14. Sebenarnya penting juga dibagi ke orang2 yang mungkin ada disalag satu temen blogger seposisi dengan abang michael. Diem emang jurus paling ampuh apalagi tambah sabar :D karena sesungguhnya orang sabar itu adalah orang yang paling berbahaya, gmana ga berbahaya yang balesin yang diatas, balasannya pun lebih pedih

    BalasHapus
  15. Gw alhamdulillah gak pernah di bully selama sekolah. Tapi kalo di rumah gw yang sering bully adek gw sendiri. Seneng aja gitu liat adek sendiri nangis. Kaya ada rasa kepuasan. Habis gitu gw di jewer sama emak gw, wkwkwkwk.

    Sekarang keterima kuliah di mana michael?

    BalasHapus
  16. Selalu ada resiko dari setiap tindakan kita terutama kalau yang berkaitan dengan prinsip benar dan salah.

    Bukan hanya di masa sekolah saja, saat dewasa pun mengatakan sesuatu yang benar pun menghadapi resiko yang sama.

    Pandangan orang akan mencibir, dijauhi, dan sebagainya.

    Cuma, saya sih sekarang simple saja, gue ngomong apa adanya. Lu nggak suka sih masalah elu, hahaha..egp..

    Saya sendiri krn sering bersikap begitu ga luput dari pandangan negatif spt itu, cuma krn sudah tua, skrg saya hadapi dengan ketawa..kalo orangnya ngakak ribut. ya ladenin 🀣🀣🀣

    Jangan ditiru yah

    BalasHapus

*Dengan ngasih komentar, artinya kamu setuju sama peraturan (TOS) blog ini loh ya :D.