News Ticker

image slider by WOWSlider.com v9.0

Pengalaman Pertama Jadi Panitia Lomba


Rabu, 31 Oktober lalu, sekolah gue ngadain lomba-lomba yang bertajuk "SMAKSTA Teens Competition 2018" dalam rangka memperingati hari jadi sekolah gue yang ke-36. SMAKSTA Teens Competition ini merupakan lomba akademik buat anak-anak SMP. Dibagi menjadi 2 lomba, yaitu lomba Inggris dan lomba MIPA. Nama lomba Inggrisnya itu "English Speech Competition" dan nama lomba MIPA-nya itu "MIPA Rally Games".

Sekitar sebulan sebelum hari H, gue dan beberapa temen gue, adik kelas, dan kakak kelas dikumpulin sama guru Fisika gue. Pas itu, gue punya feeling, pasti mau diikutin lomba. Jujur aja, gue males kalo disuruh ikut-ikutan kayak begituan. Memang, kalo ikut lomba pasti nambah pengalaman, tapi pelajaran-pelajaran di sekolah lebih penting menurut gue. Jadi, gue bakal mikir beberapa kali kalo gue ninggalin pelajaran di sekolah.

Back to the topic.

Kami semua dikumpulin di perpustakaan. Ternyata, kita semua mau dijadiin panitia lomba. Syukurlah, bukan jadi pesertanya. Tapi, apa juga ninggalin pelajaran? Awalnya gue gak tau dan sempet mau ngundurin diri. Tapi, gue dapet selentingan kalo hari waktu sekolah gue ngadain lomba itu sekolah diliburkan. Ya udah, gue buletin tekad untuk tergabung dalam kepanitiaan SMAKSTA Teens Competition 2018.

Karena SMAKSTA Teens Competition 2018 ini dibagi jadi 2 lomba, maka panitianya juga dibagi 2 (sebenernya 3 sih, karena ada panitia bagian acara :v). Ada yang jadi panitia buat lomba Inggris, ada yang jadi panitia buat lomba MIPA. Nah, gue ada di bagian panitia lomba MIPA-nya.

Selang beberapa minggu, kami dipanggil lagi sama guru Fisika gue yang ternyata adalah salah satu dari sekian ketua panitia di SMAKSTA Teens Competition 2018 ini untuk pembagian jobdesc. Waktu pembagian jobdesc, nama gue ga disebut. Gue coba tanya ke guru Fisika gue itu. Beliau pikir gue ngundurin diri. Lah, gue mikir, kapan gue bilang kalo gue ngundurin diri coba. Mungkin karena keseringan ngundurin diri waktu ditunjuk buat ikut lomba kali yak :v.

Akhirnya, gue dimasukin ke bagian yang masih kekurangan orang, yaitu jaga pos lab komputer sekaligus jadi yang ngurusin database nilai.

Oh ya, sebelum lanjut, gue jelasin dulu mekanisme lomba MIPA-nya yak.

Karena lomba ini namanya MIPA Rally Games, maka lombanya ya rally. Terdiri dari 15 pos, yang di setiap posnya ada tantangan-tantangannya sendiri seputar Fisika, Biologi, dan Matematika. Kimianya ga ada, entah apa pertimbangannya. Tapi, sebelum rally, anak-anak peserta lomba diseleksi dulu dengan ujian tulis. Akan diambil 10 peserta yang lulus hasil seleksi untuk lanjut ke lomba rally.

Lanjut yas.

Satu hari sebelumnya, gue ditugasi untuk buat segala suatu print-out dan Excel buat database sekaligus perhitungan nilai. Oh ya, sama nginstal Flash buat buka soal-soal buat rally.

Hari H pun datang.

Gue udah bawa semua yang diperlukan dan ditugaskan untuk gue bawa. Mulai dari lembaran kertas print-out sampai laptop gue bawa semua. Tapi gue ga bawa kenangan masa lalu yak.

Hahahahaha.

Garing bener yaampun dirimu, Mike... :v

Lanjut.

Gue dateng sampe sekolah jam 7 pagi. Di sana banyak anak panitia lomba MIPA yang nongkrong sambil main HP dan ngobrol karena basecamp kita masih dikunci ruangannya. Basecamp kita ada di lab komputer.

Basecamp itu apa sih maksudnya, Mike?

Jadi, basecamp itu 'pusat' dari lomba MIPA ini. Segala peredaran soal, pemeriksaan jawaban, dan pusat data nilai ada di sana.

Lanjut yak.

Gue lupa-lupa inget kapan pintu basecamp itu dibuka, mungkin sekitar jam 8-an. Kita di-briefing sebentar, setelah itu kita persiapan. Gue juga dikasih tugas yang sangat amat dadakan dan lumayan ribet karena harus 'loncat-loncat' dari basecamp ke ruang guru. Tugasnya adalah buat lagi print-out yang lain buat ngelengkapin print-out yang ada. Excel buat database nilai juga ada banyak banget revisi di sana dan sini.

Dan, singkat cerita, proses seleksi berupa ujian tulis-pun dimulai.

Gue dan beberapa panitia lain yang ga jaga ujian mempersiapkan segala sesuatu buat rally. Setelah selesai, kita semua istirahat sejenak sambil nunggu yang ujian tertulis selesai. Setelah ujian tulis selesai, inilah waktu gue untuk ber-pusing-ria masukin nilai.

Fyi, nilai yang gue masukin itu bukan nilai akhir, tapi nilai per nomor. Ujian tertulisnya ada 60 soal, dan ada 20 kelompok, jadi gue harus masukin 1200 nilai. GILE KAN?!

Untung gue dibantu sama guru Fisika gue dan bapak bendahara juga guru Matematika gue masukin nilai. Setelah selesai masukin nilai dan tau nilai akhir di Excelnya, kita langsung ngelakuin proses ranking, alias diurutin dari nilai paling besar sampe paling kecil. Setelah itu, langsung diumumin siapa aja yang masuk. Nah, karena ada 2 kelompok yang nilainya sama, akhirnya diambil 11 peserta yang lulus hasil seleksi, bukan 10.

Lanjut ke lomba rally.

Jujur, lomba rally ini yang paling buat otak puyeng. Ada kesalahan di lembaran print-out di mana ga ada tulisan dari pos berapa. Kalo print-out itu bukan gue yang bikin. Syukurlah, bukan gue yang disalahin. Ngehehehehe. Nah, karena ga ada tulisan dari pos mana, jadi waktu masukin nilai itu gue dan guru-guru yang bantu gue agak kewalahan cari ini dari pos berapa. Belum lagi, yang ngasih itu ngacak. Jadi, setau gue, per pos itu ada kesepakatan sendiri-sendiri, per berapa kelompok mereka para panitia setor nilai ke basecamp.

Pas itu, gue bener pusing, kewalahan, dan sempet muntap (cuman gue tahan :v) karena ada perbedaan pendapat antara gue dan salah satu guru ketua panitia (bukan guru Fisika gue yak, beliau orangnya baik kok :v).

Proses input nilai dari rally ini berjalan lebih lama sampe-sampe kita telat dan molor ngumuminnya. Ini semua akibat beda pendapat tadi sama proses pemeriksaan ulang. Oh ya, sama satu lagi, ada satu insiden di mana salah satu lembar jawaban dari salah satu kelompok hilang. Yang jaga pos langsung dihakimi :v. Tapi, untungnya ketemu.

Nah, setelah proses input nilai dan ranking itu terjadilah perbedaan pendapat antara gue dan salah satu guru ketua panitia yang sempet buat gue muntap. Ga perlu gue jelasin di sini lah yak, karena itu nyangkut masalah internal.

Oh ya, buat kalian yang ga tau 'muntap' itu apa, muntap itu bahasa Surabaya-nya (mungkin :v) buat 'marah'.

Lanjut.

Setelah itu, kita buru-buru buat ngumumin pemenang sekaligus urutan 1 sampai karena kita udah terlalu terlambat.

Setelah itu, selesai deh lombanya. YEAAAYYYYY!

Capek, pasti. Tapi gue jadi ngerti, gimana susahnya jadi panitia lomba. Banyak banget yang harus diurusin. Gue juga dapet pengalaman. Lumayan kan? Hehehehe.

Udah, segini dulu postingan kali ini. Sampai ketemu minggu depan! BABAI~

Komen dong h3h3h3h3

10 Komentar

  1. wahahah nanti pas zaman kuliah pasti bakal sering jadi panitia2an, kalo ga jadi panitia, pasti hampa rasanya. trus juga bakal seneng di utus2 kemana biar bisa bolos kuliah. :D

    BalasHapus
  2. Kirain muntap itu sama kaya mantap, eh beda ternyata :D Aku malah gak bakat jadi panitia, gak tau kenapa, hahaha :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muntap itu gumoh.

      Muntah, iya gue tau *apaan sih :v

      Hapus
  3. keren mas, jadi panitia, bagian warawiri :)
    sukses acaranya

    BalasHapus
  4. keren nih ka mike satu nii tapi enak yaaaa jadi pantia lomba banyak pengalaman yang didapat..

    BalasHapus
  5. Akhirnyaaaaa ..., berkesempatan juga jadi panitia, meski nama Michael sempet ngilang di daftar nama panitia hehehe ...

    Semoga kelak jadi ketua panitia ;)

    BalasHapus

*Dengan ngasih komentar, artinya kamu setuju sama peraturan (TOS) blog ini loh ya :D.