News Ticker

image slider by WOWSlider.com v9.0

#AskNetijen: Seberapa Penting Social Media


HEYHO! Balik lagi sama gue, Michael a.k.a. Dije di blog ini. Gimana karantina mandirinya? Lancar? Gue berharap kalian gak ke mana-mana dulu ya kalau gak ada kebutuhan yang bener-bener urgent. Mending baca-baca blog ini deh. Lumayan bisa nambah pageviews h3h3h3h3h3h3.

Di masa-masa physical distancing kek gini, peran medsos bener-bener dibutuhin. Dulu yang AnTi AmA mEdSoS (bacanya pake nada ya h3h3), sekarang pada daftar medsos demi bisa kontakan sama orang yang disayang. Dulunya yang berusaha detox medsos, sekarang medsosnya di-los demi gak ketinggalan berita-berita update yang notabene banyak di medsos.

Inget-inget jaman bahula dulu, kira-kira 2012-an, gue ditawarin sama kakak sepupu gue buat daftar Facebook. Ya, namanya bocah ya ikut-ikut aja. Diajarin deh pake namanya Facebook. Diajarin gimana ngirim friend request, nerima friend request, apdet status, dan lain-lain.

Sampe satu titik gue merasa kecanduan dengan yang namanya Facebook, sampe gue bikin Facebook untuk yang kedua kalinya. Yep, gue punya 2 account Facebook. Bayangin, bocil punya 2 Facebook. Buat apa coba ye khan. Namanya pun gue sadari itu 4l4y, sodara. Jadi, yang namanya jaman 4l4y itu gue juga ngalamin, sodara-sodara. WKWK.

Gak puas Facebook, gue minta tolong sama kakak sepupu gue buat bikinin Twitter. Dianya nggak ngebolehin. Masi kecil katanya. Alhasil, bukan Mike namanya kalo nda bandel. Bikinlah sendiri gue, dan surprisingly berhasil. Dan Mike kecil pun bersorak...

Ngambil dari GIPHY.

Oke, ndak se-4l4y itu.

Sampe suatu saat gue udah mulai bener-bener kecanduan sama mereka berdua, akhirnya gue mutusin buat ngurangin. Belum juga lama ngurangin, eh muncul Instagram. Duh Gusti, cobaan opo maning iki. Tergodalah saia. Bikin saia akhirnya. Tahun 2014 mungkin. Gue masih inget foto pertama yang gue upload di IG itu adalah foto depan ruang ibadah di gereja gue yang tulisannya "Welcome Home". Sekarang udah ndak ada fotonya, udah gue hapus. Biasa, pe-rapi-an feed. H3h3.

Bektodetopik.

Alhasil kecanduan IG. Tapi, untungnya gak buat kerjaan yang laen berantakan. Efek dari tobat yang baru aja gue omongin. HAHA.

Seiring berjalannya waktu, gue mulai berhasil mengurangi semua itu. Ya, gak berhenti total, at least tau waktu lah.

Menurut gue, medsos itu penting. Kita bisa ngejalin hubgungan dengan orang yang jauh secara gampang dan bisa juga buat ajang cari jodoh temen baru. Selain itu, bisa juga buat melepas stress seharian. Cuma ya itu, bisa buat orang ketagihan nan kecanduan.

Nah, menurut kalian seberapa penting medsos itu? Komen di bawah. Gue mau denger dari kalian. H3h3.

Komen dong h3h3h3h3

36 Komentar

  1. gimana keadaan kotanya bang apa sudah ketas PSBB nya kalau disini di Sulawesi Selatan masih banyak yang tidak taat keluar kumpul kumpul nggak pake maskerdan banyak lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surabaya sudah PSBB, tapi banyak yang ga taat atuh jadi sedih :(.

      Hapus
  2. Sosial media mah lumayan aja buat nyari visitor ke blog hehe

    BalasHapus
  3. Aku cuma punya akun Facebook saja. Sebenarnya bikin Facebook sudah sejak tahun 2010 tapi sayangnya udah hilang, lupa kata sandi nya. Bikin lagi tahun 2012 juga lupa lagi kata sandinya. Akhirnya bikin tahun 2017 dan Alhamdulillah akun Facebook masih ada. Kalo Twitter dulu pernah bikin tapi ilang lagi, lupa password nya dan ngga bikin lagi, belum cukup umur.😂

    Kalo IG belum bikin, malas ngurusnya.

    Menurutku sih perlu juga sosmed buat berteman sama netizen lain.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, pertemanan di dunia virtual juga perlu :).

      Hapus
  4. Penting tapi tidaklah sampai lupa saudara-mara di salam realiti.
    Sederhana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap! Ini prinsip yang harus dipegang teguh. :D

      Hapus
  5. medsos penting gak penting sih.. selama ini gw pake medsos cuma pengen sekedar punya aja, karna lagi rame ya gw buat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aowkowkwokwowkwokw, boleh boleh, biar ndak ketinggalan jaman gitu ya, mas :D.

      Hapus
  6. Saya juga pernah mengalami kecanduan, dan sempat dibuat mabuk pepayang.
    Jika tidak membuat status sehari saja, kayak ada yang kurang.
    Tapi kini saya punya media sosial, hanya untuk mencari rezeki,
    Buar cari duit. Kadang ya masih agak alay-alay gitu

    BalasHapus
  7. Saya ga gitu aktif di medsos, lebih cenderung ke blogger.

    BalasHapus
  8. Kalau aku akhir-akhir ini ngga seaktif dulu main di ig ☺️.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalo saya ga seberapa aktif di Twitter atuh :v.

      Hapus
  9. DARI MEDSOS SAYA BISA MENGIKUTI NASEHAT ILMU-ILMU BELAJAR DARI STATEMEN ORANG HEBAT

    BalasHapus
  10. Aku pertama kali punya akun medsos itu pas masih SD kelas 6, pas awal-awal kenal internet. Haha sumpah alay banget dulu sering bikin status. Sampe berapa kali bikin akun fb, terus sekarang bersisa satu aku yang dibikin pas SMP kelas 3. Sekarang sudah merambah pada akun twitter, IG. Ya kalo dibilang kecanduan sih enggak, seperlunya aja kalo sekarang. Udah sadar umur wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana, status-status masa lampau kerasa banget ya jijiknya wowkowkwowkowk.

      Hapus
  11. Sesuatu yang berlebihan dan bikin kecanduan emang nggak baik, karena itu make medsos pun harus dibatasi sih emang.

    Kalo saya berkurang make medsos sejak di medsos kebanyakan isinya hoax. Jadi lumayan bikin males.
    Make seperlunya aja dan buat menjaga silaturahmi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, emang tujuan sosmed yg bener ya buat ngejaga silaturahmi sama orang-orang yang jauh dari kita :D.

      Hapus
  12. Penting sih gan, setelah adanya corona, medsos terasa lebih penting aja. Apa gw udah kecanduan kaliya, haha.. Terlebih sekarang apa-apa bisa melalui medsos, jika ada yang menganggap medsos ga penting ya nggak masalah, toh otak boleh sama isi pikirannya beda-beda.

    BalasHapus
  13. kemaren-kemaren itu twitter sama facebook udah di nonaktifin semua. Tapi berhubung balik ngeblog lagi jadi mau gak mau masuk lagi ke dunia sosmed, tapi yah kalo pas ada yg diurusin aja.

    Selain tuh, kyk sosmed udah gak terlalu penting lagi. Karena banyak racun di time line sosmed saya 😂, kalo gak inget2 kita ini tinggal di dunia nyata bukan di dunia maya, waaah.. gak bakal ilang2 stress, pdhal tujuan saya bersosmed itu biar ilang penat, tp skrg ini yg bikin status kok gitu2 amat yah, yg mengerikan, yg menyedihkan, yg menyebalkan, yg bikin kesel, yg bikin marah, jarang bgt dpt aura positif lagi. Kalopun ada paling beberapa. Mungkin saya yg memang harus ganti temen sosmed kyknya 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkwkwkwkwk, waktunya bersih-bersih timeline kayaknya :D.

      Hapus
  14. Menurut gue kalo buat seru2an sih menarik. Hahaha. Ada beberapa temen gue yang emang ngejadiin medsosnya buat penghasilan dan dia seriusin banegt. Tapi kayaknya buat gue yang kayak gitu agak susah. Hehehe. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak agak lagi sih itu, susah beut menurut w aokwowkwokw.

      Hapus
  15. Penting sih kalau menurut saya, tapi untuk beberapa waktu ini saya agak jarang bikin post disana, kalau buka-buka dan lihat-lihat saja masih tetap karena ada notif di ponsel :D

    BalasHapus
  16. Wahhh ternyata gak cuma ak aja yang punya 2 akun facebook ya hhha, aku juga punya 2, yang pertama untuk pribadi dengan teman dan yang kedua untuk blog.. Karena kalau aku satuin gak enak.. Untuk blog sekalian belajar sama mastah mastah gitu lah, biar bisa nambah wawasan juga.. Penting banget medsos mah

    BalasHapus
  17. Media sosial buatku penting sih Kak. Tapi, sayang aku nggak bisa buka twitterku lagi. Huwaaa...
    Tapi, aku fokus di instagram aja karena ada untungnya.

    Namun, tetap, aku nggak boleh kecanduan biar tetep inget bahwa ada orang2 di sekitar yang perlu diajakin ngobrol. Tapi, aku medsos nggak dari bocil sih punya-nya. Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, jangan sampe ngelupain orang-orang di dunia nyata intinya :D.

      Hapus
  18. Sangat penting, khususnya untuk bisnis dan pekerjaan. Untuk eksis skali-kali bolehlah. Tapi udah lupa postingan IG yang pertama. Kayaknya cuma buat iseng dulu. Padahal kalau diseriusin bisa jadi uang. Sampai saya bikin postingan khusus untuk yang satu itu. Hehehe....

    BalasHapus

*Dengan ngasih komentar, artinya kamu setuju sama peraturan (TOS) blog ini loh ya :D.