News Ticker

image slider by WOWSlider.com v9.0

Ngegas Boleh Ya

Disclaimer: Postingan ini bakal full ngegas. Tidak ada maksud menghina atau apapun sejenisnya. Pure gue mau ngingetin dan nyadarin kalian yang mulai 'nyimpang'.


Ayok kita liat foto-foto ini bareng.

Sumber: www.liputan6.com

Sumber: jabar.tribunnews.com

Sumber: news.detik.com

Langsung aja ya, gue mau straight to the point.

KALIAN ITU MASIH CINTA INDONESIA GAK SIH WOY? LU MAU NGELIAT ANGKA KASUS SI COVID DI INDONESIA NAIK TERUS HAH?! DIEM DI RUMAH SEBENTAR MASA KAGAK BISA SIH HAH?!

Buat kalian yang masih harus dan wajib buat pergi ke luar, mungkin buat kerja mencukupi nafkah dan buat menuhin kebutuhan primer, take care. Jangan lupa pake masker dan ikuti semua protokol kesehatan yang udah dianjurin pemerintah. Dan buat kalian yang ga ada perlunya dan nekat keluar karena alasan bosen dan memenuhi napsu pingin keluar ngemol, KALIAN TU MANUSIA APA BUKAN SI?! Kalo emang manusia diomongin sekali tuh paham! Disuruh di rumah ya di rumah! Paham gak si kalian itu?! Ini bukan tentang kalian aja! Ini tentang kita semua, INI TENTANG ORANG-ORANG SE-INDONESIA!

Gue jadi mempertanyakan didikan orang tua lu pada deh, aseli. Lu semua pada dididik dengan bener ga sih supaya nurutin anjuran pemerintah ha?! Entar kalo makin ngelunjak angka positifnya pemerintah lagi yang disalahin. Katanya  gara-gara sembako kurang lah, gara-gara pemerintah kagak ngasih duit bantuan lah. HELLOW DI INDONESIA ORANGNYA KAGA ELU DOANG YANG HARUS DIURUSIN! Plis jangan egois. Butuh makan, ya kerja gimana caranya. Gue tau bakal susah, tapi apa sih yang ga bisa kalo kita usaha. Di PHK? Introspeksi diri, kenapa kok kalian di PHK. Jangan ujung-ujungnya nyalahin pemerintah kalo kalian sendiri kaga bener idupnya.

Liat itu dokter dan temen-temennya udah pada ngambek beneran. Tolong yang punya perasaan. Kalau kalian berada di posisi mereka, gimana perasaan kalian? Oh, mungkin gue salah, kalian emang kaga punya perasaan kali yak.

Kalau ga punya perasaan setidaknya punya otak gitu loh!

Gue makin ngenes ketika ada yang bilang "KaLo CaPe Ya KeLuAr AjA, kAgAk UsAh JaDi DoKtEr!". Aseli, gua speechless ama kebanyakan orang Indonesia. Kebanyakan wataknya pada dongkol, susah diubah. Kalo gitu, KALO ELU SAMPE POSITIP TERUS MEREKA BIARIN ELU ALIAS KAGA RAWAT ELU GIMANA?! FEAR KAN?!

Well, mungkin gas-gasan gue ini akhirnya ga akan digubris oleh mereka yang tak punya otak. At least, gue udah berusaha nyadarin mereka. Setidaknya, Indonesia masih ada harapan, yaitu regenerasi. Atau, dengan kata lain, kalau kita semua ga bisa ngatasin kebodohan ini, maka kematianlah yang akan mengatasinya. Dan, kematian itu sedang mencari mangsa saat-saat ini--ya, mangsanya adalah mereka yang bodoh dan kolot saat dikasih tau.

Ya, itu adalah satu berita baik buat Indonesia, kalau orang-orang bodoh akan segera mati dan lenyap dari Indonesia AOWKOWKWOWKWOKWOWK *senangnya diriku.

Iya gue tau si Covid ini gak cuman ngincer yang bodoh doang, tapi semua yang ia inginkan. Tapi, seandainya pun kita positif Covid (amit-amit), setidaknya kita itu gak positif dengan status orang yang bodoh gitu loh, alias kenak Covid gara-gara keegoisan kita yang gak ngurusin himbauan-himbauan yang ada.

Well, kalo kalian mungkin pembaca setia blog ini lalu merasa tersinggung dengan postingan ini, dan merasa gak terima, it's okay. Kalian bisa tutup blog ini sekarang dan gak usah balik lagi. Gue ga butuh pembaca kayak elu. Gue hanya ingin kalian berubah. Ini bukan hanya tentang elu, tapi tentang seisi Indonesia.

Terima kasih buat yang udah kuat baca sampe akhir :v. Aseli, gue udah gak tahan mau nulis ini. Berharap semua orang yang baca ini berubah dan sadar. Terima kasih juga buat yang udah setia mau tetep tinggal di rumah meski dibujuk temen buat ngemol. Mari bareng-bareng lawan si Covid. Kita ga bisa jalan sendiri-sendiri dengan keegoisan kita masing-masing. Ayok, kita bisa kok! Indonesia sangat bisa ngelawan ini virus kalau semuanya ga ngeutamain keegoisannya masing-masing. Ayo bareng-bareng pemerintah dan tenaga medis ngelawan Covid-19!

Komen dong h3h3h3h3

36 Komentar

  1. Sepertinya tetap saja biarpun diomelin juga tetap pada ke mall buat belanja baju lebaran.

    Ada juga yang ngebandel karena ngga suka dengan pemerintah, jangan turuti anjuran pemerintah katanya, mati hidup di tangan Allah.

    Kadang bingung juga ngadepin orang seperti itu.😓

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseli, gregetan ama mereka yang bilang gitu. Kesehatan kan dari Tuhan, kita wajib ngejaganya gitu lo.

      Hapus
  2. Kemarin nonton Aljazeera, ada dong berita tentang orang orang Indonesia yang membanjiri tempat perbelanjaan dan bandara. Semoga tidak ada cluster cluster baru lagi ya

    BalasHapus
  3. Mungkin mereka berdamai dengan korona maka nya tetap pergi kemall untuk blanja

    BalasHapus
  4. Setuju banget sih, kadang jengkel banget dengan orang orang diluar sana yang gak peduli dengan keadaan saat ini, bahkan viral seperti pada kasus di bandara soeta atau yang baru anget kemaren yang di sarina..

    Saya juga sedih sih kenapa orang bisa datang seperti itu.. Saya tidak ingin menyalahkan bahwa orang yang kesana adalah orang yang bodoh atau apapun itu, pada kejadian yang disarinah waktu itu juga kebetulan ada temen yang dateng kesana. Saya tahu bahwa dia tidak bodoh, bahkan saya pikir dia adalah orang yang pintar dan bisa berpikir mana yang baik dan mana yang buruk.

    Saya melihatnya karena dia post story di Instagram, dan saya sempat berkomentar akan hal itu. Setelah kejadian itu pun viral dan dia menghapus storynya.. Mungkin dia menganggap bahwa hal itu adalah salah, sehingga story yang dia buat tentang sarinah itu.

    Kalau saya diceritakan oleh dia, sebenarnya dia tidak ingin datang kesana. Tapi karena penasaran, dan dia sebelum berangkat juga berpikir bahwa tidak akan seramai seperti video, karena mungkin orang tidak akan sebodoh itu keluar rumah hanya untuk melihat sarina, tapi ternyata yang berpikir seperti itu tidak hanya dia hahahaha.. Kocak.

    Jadilah seperti itu, dan dia langsung pulang. Mungkin cerita ini sama dengan kasus yang di mall mall..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi lebih baik tau dunia luar dari rumah sih mas. Memperkecil kemungkinan buat ketularan.

      Hapus
    2. Betul mas, mungkin rasa penasaran itu bisa dikurangi hha.. Karena yang penasaran tidak hanya dia saja :D

      Hapus
  5. Mungkin dipikiran yang ada tubuh mereka punya kekebalan tingkat dewa , jadi ngga merasa perlu was-was ikut gabung dalam kerumunan yang kemungkinan besar dapat terpapar.

    Lihat saja nanti gimana laporan grafik di televisi ...
    Kalo bertambah banyak lagi korbannya, ya itulah hasil ngga ngikutin himbauan social distancing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah mas, keliatan mereka udah ga peduli ama negara sendiri.

      Hapus
  6. Aku cinta Indonesia.. aku sering sedih lihat masih banyak orang berkerumyn nggak mematuhi protokol kesehatan. Masih banyak yang nggak pakai masker nggak menjaga jarak.. prihatin aekali.. bagaimana mau menurunkan tingkat penyebaran corona bila masih banyak yang nggak disiplin ? Kalau keepingin kehidupan normal kembali bebas corona ..ayok kita swmua disiplin mwmatuhi anjuran pemerintah.. #stayathome

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, bareng-bareng kita lawan dari rumah.. Itu aja udah cukup kok..

      Hapus
  7. Sederhananya manusia akan tersadar jika orang terdekatnya kena. Contoh kecilnya rokok. Kyknya akan menuju "new normal" ? Hmnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mental gini yang bikin w gregetan. Nunggu dirinya kenak jadi korban baru sadar. AH GA TAU LAH YA.

      Hapus
  8. Wahhhh tulisan ini sangat mewakili perasaanku hahaha lanjutkan mas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mutiara Hapsari: Makasi support-nya mba. Mari lawan bareng Covid-19 dengan sama-sama di rumah masing-masing.

      Hapus
    2. @Andrie Kristianto: Kesel kan mas :v.

      Hapus
  9. Segeralah berlalu wahai covid-19, jangan terlalu nyaman sama Indonesia ;(

    Gimana ya, orang Indonesia ini susah untuk dibilang. Kayaknya mau pakai sistem kerja rodi atau kerja paksa dulu deh baru bisa diomongin. Dilembutin eh malah ngelunjak. Kayak dikasih hati minta jantung -_-

    Tapi, gak seluruhnya sih. Hanya oknum-oknum yang memang bandel banget untuk dibilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, mereka yang ga cinta sama badannya sendiri. Budak ego.

      Hapus
  10. Gaspol 😂 lanjutkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari mba nyuara'in ini sama-sama, biar makin banyak orang yang sadar dari ego-nya.

      Hapus
  11. Wadoh sabar mas, ngegasnya jangan sering2 ya mas mic :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya kalo ndak di-gas ndak bisa mas :(.

      Hapus
  12. Hahahahaha jangan ditahan-tahan. Kalau untuk kebaikan bersama mending disampaikan saja. Banyak orang bandel kok di Indonesia. Kasihan yang nurut dan tertib mengikuti anjuran pemerintah.

    Saya sih tetap berharap pandemi ini segera berakhir dan vaksin cepat ditemukan. Banyak sih yang pengen keluar. Tapi kan harus sabar. Semua ada waktunya 😅🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pada dasarnya semua itu pengen keluar gitu loh. Tapi, ayo sama-sama lawan ini. Jangan atas dasar ego kalian keluar rumah terus dengan bodo amat ga ngehirauin semua himbauan yang ada gitu lo.

      Hapus
  13. Mas mas. Boleh ikutan ngegas ga nih? Ga bisa nahan pengin ikutan ngegas soalnya. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaskan aja mba, banyak orang yang kudu tau tentang hal ini.

      Hapus
  14. Aku sih di rumah, gak ke mol. Soalnya gak puynya duit, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo ntar punya duit jangan ke mol dulu ya om :(.

      Hapus
  15. Silakan ngegas mas, boleh2 banget klo situasi kayak gini hehe..btw saya baru tahun ini gak pake baju lebaran malah pakenya baju daster aja tuh orang gak kemana2 ini :D

    BalasHapus
  16. beneran ngegas mah kalo ini hahaha
    beneran sih aku ikut kesel juga kalo ngeliat wong wong ini yang masih diluar untuk hal hal yang ngga urgent dan ternyata malah nambah angka positif.
    awal awal wabah muncul, kondisi moll sepi didaerahku, ehh pas yang seminggu menjelang lebaran kemarin,sampe fotonya viral, banyak banget pengunjungnya demi baju baru

    BalasHapus
  17. Lihat hal seperti itu memang gimana ya, sedih, marah, campur aduk.
    Ketika yang lain berusaha menjaga diri buat orang lain dan diri sendiri, eh ada orang lain lagi yang dengan pede nya punya pendapat lain tentang corona ini, tapi mengabaikan hak-hak orang lainnya.

    Mereka gak melihat usaha keras petugas medis di RS. Mereka hanya mementingkan egonya, mau lebaran dan mau pulang kampung.

    Kita juga perlu misahkan, mereka yang berusaha dan terdampak corona ini, pikirkan solusi bersama.

    Tapi, cara manusia2 sotoy yang sok tahu melawan corona dengan kekebalannya itu sunggu bikin miris. Ketika mereka kena untuk diri mereka sendiri silakan. Tapi ketika membuat dampak bagi orang lain, #wasalah

    BalasHapus
  18. Kalau saya memilih diam aja dan mengabaikan tulisan nggak jelas dari netizen, bikin capek aja.
    Menguras energi positif, meninggalkan energi negatif.
    Ngegas boleh, asal di rem, entar terjun di jurang hahahaha

    BalasHapus
  19. Mas michaeeeelll, aku setujuuuu Ama yg kamu tuliiis. Ya ampuuun seperti ada yg menyalurkan apa yg mau aku teriakin hahahaha.. jijiiiik Ama orang2 yg ga peduli Ama covid ini. Kalo cuma dia dan kluarganya yg mati, aku bodoamat. To jgn sampe nularin kita yg bener2 kepengen covid ini hilang . Kita sama2 bosen, sama2 pgn kayak dulu, tp gmn mau terwujud kalo orang2nya begini semuaaa :(. Kesel siiih memang...

    BalasHapus

*Dengan ngasih komentar, artinya kamu setuju sama peraturan (TOS) blog ini loh ya :D.