News Ticker

image slider by WOWSlider.com v9.0

Pengalaman Gue dengan Dunia Per-COVID-an

HALOHAAA! Yak, syapa di sini yang kangen ama guweeeeeeehhh?! Oh, kaga ada yak. Baiqlah.

Gilak, gue lebay banget yak aowkowokwow *tampar muka sendiri :v.

via GIPHY

Oke, setelah hiatus selama kurang lebih 4 bulan, semoga gue ga kehilangan kemampuan gue merangkai kata dengan baik dan benar yak :v.

Sebelumnya, terima kasih buat semua doa dari kalian yang udah nge-doa'in gue, gue akhirnya diterima kerja! Bersyukur banget ges. Sebenernya udah lewat masa percobaan sih, tapi sampai postingan ini up masih belum dipanggil lagi sama atasan, so I think it means dilanjutin :D.

via GIPHY

Lalu, did you notice something different? Finally, MDB punya domain sendiriii! Mulai sekarang, udah ga ada embel-embel '.blogspot.com' lagi, tapi langsung www.michaeldavidblog.com. Duh, gini aja seneng yaamplop :'). Kenapa baru sekarang? Intinya banyak pertimbangan, mulai dari hal teknis sampai gimana cara bayarnya :v. Puji Tuhan bisa bayar sendiri, tanpa minta-minta ortu :).

via GIPHY

Oke, sekatang ke topiknya yah huehehehehe.


Tentang Tes COVID-19

Seperti yang udah gue bilang sebelumnya, kalo gue keterima kerja di salah satu organisasi.  Gue keterima di bulan Februari awal, bener-bener awal, 2 Februari. Nah, kantor gue itu ada aturan di mana kita, para pekerjanya, itu wajib buat ikut tes serologi 2 minggu sekali, berarti 1 bulan 2 kali. Nah, berarti, tanggal 12 Februari (seinget gue yak :v), gue harus tes serologi untuk pertama kalinya.

Hari itu tiba. Deg-deg'an? Pasti lah. Bukan karena jarum suntiknya, tapi takut ama hasilnya. Iya sih, selama ini udah pake masker terus kalo keluar rumah, mesti bawa dan pake hand sanitizer ke mana-mana sampe kulit telapak tangan gue alus kek bayi, tapi kan ya tetep takut gitu ya. Masalahnya nih virus kan kaga keliatan ya sodara-sodara, jadi kan ya kaga tau ya gimana masuknya, kapan masuknya, di mana masuknya...

via GIPHY

Singkat cerita, gue udah selesai diambil darahnya. Lumayan banyak ges, cuman bedanya sama donor darah kita ga dikasi ind*mie ama susu *uh sedih sekali pemirsah :v.

Balik lah gue kerja abis serologi.

Jam 3 sore, gue tiba-tiba diajak omong sama atasan gue, kalo gue harus segera pulang. Ketakutan gue kejadian. Menurut hasil serologi, gue reaktif. Shock dong :v. Pulang lah gue, ngasi tau orang rumah juga supaya pake masker pas ketemu gue. I feel like... perasaan prokes gue ga pernah kendor deh, tapi kok masih kenak aja...

via GIPHY

Akhirnya gue diwajibin buat tes swab PCR buat masti'in apakah emang gue bener positif apa ga. Intinya, sepengetahuan gue (jadi kalo salah mohon revisi'in di kolom komen ya dear netijenku terchintah :v), serologi itu ga bisa langsung jadi kesimpulan kalo kita itu positif COVID-19 apa ngga. Harus swab PCR supaya pasti hasilnya.

Balik ke topik.

Makin deg-deg'an dong gue, karena banyak cerita dari orang-orang yang merasa kesakitan pas swab. Gue searching di internet, bukannya bikin tenang, malah bikin jantung makin semangat senamnya. Gue baca ada yang berasa kek batang otaknya kesentuh :')))).

Yo weslah pasrah waeeee :').

via GIPHY

Hari gue swab pun tiba. Pergilah gue ke laboratorium. Pas dateng, gue sadar, sebenernya bukan swab-nya yang ngeri, tapi pas di sana-nya itu yang ngeri. Bayangin, kalian satu ruangan sama orang-orang ya ga tau sakit apa, mau tes apa, bisa jadi tes swab, dan hasilnya juga ga tau dia bakal positif apa negatif :v. Kan ngeri ya, kalo awalnya kita ga kena eh tiba-tiba kenanya di lab :v. Makin jauh dong jaga jarak gue ama orang-orang WKWKWKWK.

Gue bisa sampe kepikiran gini soalnya ada salah satu ibu-ibu hamil yang tanya-tanya masalah swab ke desk informasi gitu. Nah, dia tanya, kalo swab itu sakit ga tenggorokannya, soalnya tenggorokannya udah sakit :'v. Duh, semoga baik-baik aja ibu itu sekarang ya.

Balik ke topik (lagi :v).

Singkat cerita, masuklah gue ke bilik swab. Jadi, bilik swab itu ada di parkiran lab-nya gitu. Satu ruangan kecil. Kalo ga salah gue urutan kedua atau ketiga gitu. Deg-deg'an gesss. Tiba juga giliran gue. Masuk kan ya. Gue sadar, ternyata yang takut ga cuma gue, karena ada juga orang yang ngeliatin gue swab :v.

via GIPHY

Ternyata, ketakutan gue salah. Pas di-'sogrok' (uopo seh 'sogrok' iku bahasa Indonesia-ne aowkowkwok :v), memang kerasa perih, tapi gak yang kayak gimana gitu. Perihnya biasa aja. Sama kek kita lagi ngupil tapi kedalemen gitu jarinya aokwowokow.

Nah, karena ada yang ngeliatin dan sepertinya yang ngeliatin itu ketakutan, muncullah akal iseng gue :v. Gue sakit-sakitin ekspresi muka gue WKWKWKWKWK. Kalo mas-masnya ngebaca ini, maap ya masss maaappp bangettt :v.

via GIPHY

Setelah sekian hari, akhirnya test swab gue muncul, dan hasilnya negatiipppp yeyyyyyy :v.

Jadi, pesan apa yang bisa didapet dari cerita ini?

Jaga kesehatan, prokes jan sampe kendor. Karena apa? Swab PCR itu mahal sodara-sodaraaaaa aokwokokwokwko :v.

Oh ya, satu lagi, karena masih berkaitan sama dunia per-COVID-an, jadi gue masukin aja huehehehe.

Vaksin

Jadi, mungkin sebulan yang lalu, gue udah divaksin dua kali, pake Sinovac. Iya, itu vaksin emang buat lansia, tapi entah kok yang dikasi itu :v. Apa muka gue uda kek kakek-kakek kali yak :'v.

via GIPHY

Rasanya? B aja. Emang sih aga pening alias pusing abis disuntik, tpi itu cuman berlangsung 30 menit aja. Gue ga tau sih kalo vaksin-vaksin yang lainnya. Kalo yang AstraZeneca efek sampingnya aga ngeri sih, ada yang sampe demam. Tapi, tenang aja sih, ga bakal lama juga kok. Ortu gue dua-duanya pake AstraZeneca dan efeknya cuman sehari aja, selebihnya sehat walafiat. 

Okeh, sekian cerita gue hari ini. Sampe ketemu di postingan selanjutnya. Oh ya, inget, bukan michaeldavidj.blogspot.com lagi, tapi www.michaeldavidblog.com yaaaa. Cyaaa~

Komen dong h3h3h3h3

4 Komentar

  1. First, congrats buat domainnya
    Eciyehhh udah kayak Blogger profesional gitu dong ya

    Hopefully abis ini banyak endorsss Aminn

    Syukurlah kalau nggak mabok covid
    Gue syukurlah masih amannnnn
    Gejala2 belum pernah
    Berkali2 tes jg belum pernah reaktif
    Vaksin sudah lengkap 2 kali

    Semoga kita semua sehat-sehat selalu yaak

    BalasHapus
  2. Selamat ya kak untuk domain baru MDB yang sudah tidak pake emble-embel blogspot lagi.
    Toss dulu kak kita sama -sama sudah divaksin

    BalasHapus
  3. yeaaah, selamat ya sob untuk domain barunya yg tentu lebih keren donk... :D
    semoga makin semangat utk ngeblognya

    BalasHapus
  4. Selamat buat domain barunya ya.

    Duh, saya dulu pas swap juga pedihnya kerasa banget. Bikin nggak nyaman.

    BalasHapus

*Dengan ngasih komentar, artinya kamu setuju sama peraturan (TOS) blog ini loh ya :D.